Terdapat ralat dalam alat ini

Gateh

Gateh
Menghambat lawanmu
Semangat yang satu
Diri tiada gentar
Sepantas halilintar

Gateh
Menawan puncak
Menggegar dunia
Mendambakan juara
Gemilang raja lumba

Pijarnya membahang
Gateh menyosong matahari
Keringat menitis
Membasahi arena ini

Buktikan pada semua
Tiada apa yang beza
Menjulang maruah
Dipersada dunia

Buktikan pada semua
Semangat raja lumba
Buktikan pada mereka
Kitalah raja lumba

Pantang larang

Lihat bintang
Terang bulan
Sunyi malam
Tiada teman
Renung nasib
Dalam pantang
Terbit pagi
Malam larang

Bila kenang
Masa silam
Redah jalan
Yang dilarang
Kini nasib
Dalam pantang
Pantang larang

Lagak dulu bagai raja
Singgahsana alam kayangan
Santap pagi sandar kenyang
Kembung perut sampai malam

Sepandainya tupai lompat
Kakinya tak singgah didahan
Jatuh ke tanah sakit badan

Kapal Layar

Lihatlah kapal layarmu
Rasalah arah angin itu
Berlayarlah kapal layarmu
Jiwai alunan lagu

Tenanglah kapal layarmu
Tidak karam ditimpa batu
Pancarlah cahaya lampu
Terangi kapal layarmu

Kapal layarmu
Berlayarlah selalu
Biar ditimpa batu
Berlayarlah susuri arah itu

Alunan lagu itu
Mengiringi arah tuju
Angin layarmu menusuk kalbu
Bagaikan beradu di awan biru

Berlayarlah
Kapal layarmu
Berlayarlah
Selagi mampu

Planet Ilusi

Pening kepala
Porak peranda
Dendam sengketa
Tiada akhirnya

Ingin aku asingkan diri
Ingin damaikan hati
Ingin aku cipta sendiri
Planet alam ilusi

Pasti aku tinggalkan bumi
Tak ingin kembali
Selagi ada sengketa dibumi
Tidak berakhir

Jiwa tenang
Planet ilusi
Tiada konflik yg cengkam diri
Airmata tiada titis
Realiti fantasi

Siong Raja

Kerana setitik darah
Siong ketagih mangsa
Marhaen dalam derita
Angkara siong raja

Tidak memilih mangsanya
Yg muda atau tua
Asal merah darahnya
Siong raja ketawa
Siong raja menggila

Tajam siongnya bagai
Taji yang menikam dada
Tajam siongnya bagai
Kuku yang mencakar muka

Siong raja puaka
Dahaga darah mengalir
Siong raja puaka
Tak berdosa menjadi mangsa
Siong raja puaka
Mitos lagenda lama

Kehilangan

Sepi bagaikan bertamu dihati
Sayu terasa bila kenang kembali
Perginya seorang teman
Kerana dijemput pulang

Kehilangan tiba tiba
Buat hati dalam duka
Bagai sukar melepaskan
Engkau pergi jumpa tuhan

Kehilangan sedih terasa
Tiada lagi senyum tawa
Gurau senda seloka
Engkau ceriakan hati ini

Tiap saat bayang wajahmu
Akan aku mendoakan
Agar engkau tenang disisinya
Disisinya

Petuler

Apa guna laung laung
Pada mereka
Apa guna jerit jerit
Pada mereka
Apa guna asah keris
Pusaka kita
Apa guna titis darah
Keringat kita

Kau laung kata keramat
Nampak indah banyak tersirat
Yang putih dah berkarat
Tiada orang engkau rembat
Yang terbelah dah melarat
Dulu manis kini kelat

Asal hidup dari merempat
Dalam diam kau merayap
Semua engkau rembat
Laung mu salut karat

Ahmad Albab

Kisahnya terjumpa
Pusaka didalam gua
Merubah nasibnya
Yang dulu miskin hina
Bertimbun harta
Siapa yang punya

Tiba tiba ada suara
Dengan lantang ada gema
Penunggu gua berkata

Jangan sentuh ini harta
Bukannya harta kau punya
Harta ini ada tuannya
Ahmad albab namanya
Siapa dia
Ahmad albab namanya

Ketuk pintu dapat nama
Atuk guna bahasa arab
Ahmad albab gelarannya
Lalu teringat harta
Pesan penunggu gua
Bukan harta ko punya
Ahmad albab yang punya
Ahmad albab yang punya

Terus lari ke gua
Dapatkan itu harta
Tapi ada syaratnya
Datang tiap purnama
Kerana ini harta
Ahmad albab yang punya
Ahmad albab yang punya

Skema Amerika

Cermin mata bingkai tebal
Gaya lagak nampak pintar
Sisir rambut belah tengah
Baru pulang dari amerika
Dari amerika

Sesat jalan cari rumah
Lupa simpang jalan pitas
Dulu sawah kini sekolah
Orang-orang tinggal sejarah

Lagak gaya dah berubah
Good morning lekat dilidah
Sambal belacan dah tak endah
Pelat lidah bila bermadah

Bunga bunga dalam taman
Dalam tidur pasang angan
Harap skema datang meminang
Skema amerika dah pulang
Dah pulang
Dah pulang

Nasib Kodok

Dari elok datang kalut
Angin tenang datang ribut
Otak kosong dah serabut
Kepul asap bakar sabut

Dulu harum kini busuk
Panjang jarum dapat cucuk
Pulas cuping tarik tanduk
Pokek kosong ada habuk

Kata jantan muka tembok
Dapat makan buah jeruk
Siang malam sakit perut
Tekak sakit ubat batuk

Pening pitam jadi mabuk
kenal kerbau kerna tanduk
Bisa ular bawa maut
Kotor kaki ada selut

Jangan bikin dunia kalut
Dulu pintar kini badut
Markah tinngi kini corot
Hitung nasib bagai si kodok

Pelik

Pelik
Langkahmu memang pelik
Dulu laju kini lembik
Jalanmu memang pelik

Pelik
Sikapmu memang pelik
Dulu baik kini belit
Semua nak kau sepit

Pelik
Wajahmu memang pelik
Dulu manis kini pahit
Bagai minum air pahit

Dulu nampak baik baik
Duit banyak tinggi bukit
Sekarang dah terbalik
Hidup kau dah tersepit
Habis duit ke kelab joget

Hari hari kau menjerit
Panjang lidah berbelit belit
Daki bukit naik rakit
Batu hempap kau yang sakit
Kau memang pelik